Persiapan pernikahan (part 2)

bismillah

lanjut ya…sekarang mo ngomongin masalah catering dulu…

1. Catering
Buat catering ini, dari awal2 saiya udah browsing2 di internet, baca2 forum2, baca2 ripiu orang2 tentang tiap2 catering.Selain itu, tiap dateng ke kondangan, saiya selalu rajin ngambilin brosur2 catering yang dipake di resepsi tersebut. Kan biasanya di meja buffet nya suka dikasih brosur dari catering, nah ambil aja. Waktu booking gedung, ternyata di kantornya juga banyak dititipin brosur2 dari rekanan gedung nya. Kalo dikumpul2in, ada kali sekilo itu brosur😀 ~tapi kayanya sebagian udah dibuangin, menuh2in tempat aja

Kriteria saiya waktu milih catering salah satunya adalah tempat yang ga jauh dari tempat resepsi & rumah. Ga lucu banget kalo acara udah mulai tp makanan belum dateng, gara2 cateringnya kena macet (well, you know Jakarta, unpredictable traffic happens everywhere). Kalo bisa, bookingnya jangan mendadak yah, karena biasanya catering cuman mau layanin 2-4 resepsi per hari.

Setelah baca2 ripiu, mulai deh list kira2 mana aja catering yang berprospek untuk dipakai. Mulai kirim2 email ke para owner & marketing (cari aja webnya atau kalo ikutan forum, minta aja contact nya ke orang yang udah pernah pakai), minta price list buat per menu & paketannya apa aja. Tanya juga jadwal test food nya kapan aja & dimana aja.

Buat test food ini, balik ke selera masing2 ya dan ga usah malu2 kalo dateng test food berkali2😀. Saiya ga suka makanan asin, jd waktu test food di salah satu catering, kebetulan nemu masakan yang asin nya ga kira2😦, langsung coret d itu catering. Padahal cukup direkomendasikan lho catering ini. Setelah beberapa kali test food, akhirnya pilihan jatuh ke Sawargi. Lokasinya juga ga terlalu jauh dari rumah (di Pondok Kelapa) & kebetulan rekanan gedung.

Setelah ditentukan mau pakai Sawargi, dateng ke kantornya buat ngomongin pilihan menu & harga sama paket apa aja yang mau diambil. Biasanya, catering itu juga bisa jadi EO, jadi all in pakai dari catering tersebut, mulai dari MC,dekor,makanan,hiburan,make up,dokumentasi dsb. Tapi saiya cuman ambil makanan dan dekor ajah. Harga juga menurut saiya reasonable sih, cukup murah dibanding ‘saingannya’😀. Enaknya, di webnya Sawargi itu, ada gallery dekorasi per item, seperti dekor pelaminan, dekor gubugan, dekor buffet, dekor penerima tamu, dsb. Jadi waktu dateng ke sana, langsung saiya bawa print2an foto yang saiya ambil dari web nya, saiya tunjukin kalo nanti buat resepsi mau dekornya yang kaya gini & minta warnanya apa…Ini bisa mempermudah pihak catering lho, karena bisa jadi pilihan mereka itu ga cucok sama selera kita kan. Jangan lupa minta bunga yang seger2 ya…ga enak dilihat kalo bunga2 di dekor tu layu2..sedih bener kesannya

Image

dekor sawargi-pelaminan,
dekor buffet panjang, gubugan,pelaminan

Oiya, hal yang penting setelah deal mau pilih menu apa, jangan lupa test food yang rutin ya…rutin??iya rutin..kalo bisa tiap bulan test food😀 Kenapa, karena kita perlu make sure kalo rasa makanan mereka ga berubah. Ga mau kan pas awal2 test food lontong di satenya empuk pas dipake di resepsi kita pake lontong yg keras😀

Image

dekor sate, gazebo, buffet kotak, jalan ke pelaminan

Kasih juga feed back, nanti kalo di resepsi kita untuk menu ini misalnya, garemnya tolong dikurangin… Pastiin juga makanannya selalu dipanasin ya, suka ada catering yang dimsumnya ato lasagna nya dingin.

 

Image

dekor dessert,penerima tamu & dessert2

Untuk jumlah menu, hitungnya dari total undangan x 2 (karena biasanya dateng pasangan) x 3 (biasanya orang ambil menu gubukan 3x). Selain itu, buat buffetnya ya disesuaikan aja..total undangan + 1/2 total undangan juga boleh (saiya lupa, tp kalo ga salah ga usah banyak2 sih..secara orang kan jarang ngambil gubukan). Biasanya dari catering kasih bonus, 100 porsi buat makan panitia sebelum resepsi.

Satu yang bikin kecewa adalah wedding singernya😦. Karena emang udah percayain aja (dan ga sempet cek2), pas resepsi 90% lagu yg saiya request ga dibawain & kayanya mereka juga ga nyanyi penuh..jadi sepi gitu kan kesannya kalo di pesta ga ada iringan musik

2. Souvenir
Souvenir ini saiya dapet nya dari browsing2 setelah sekian lama (beneran, lama bener nyari suvenir dengan harga murah tapi bagus). Sempet survey ke Asemka juga, tapi mengingat jaraknya jauuuuuuuhhh bener dari rumah saiya, yang kalo ada apa2 repot bolak baliknya, akhirnya diputuskan buat nyari vendor yang deket2 rumah ajah. Anyway, di Asemka ini banyak yang jual suvenir, trus jual bross2 (saiya dapet tanda panitia disini), perlengkapan nikahan seperti tas spunbond, tas kertas batik,dll.
Alternatifnya di Jatinegara juga banyak sih, tapi katanya lebih murah di Asemka.

Gugling sana sini, nyari ide buat suvenir itu syusyah bener yak. Yang saiya suka biasanya sih di atas budget :)) (maklum, selera mahal) dan pasti ga setuju lah orang tua. Kalo bisa bagus, awet & murah😀. Oiya, jangan mepet2 hari H nya kalo pesen suvenir, kan mereka ga ready stok biasanya. Spare waktu 3 bulanan lah buat suvenir ini bisa jadi.

Setelah gugling dengan berbagai macam keyword, nemulah saiya dengan Griya Ageng. Dicek tempatnya kebetulan deket. Harganya juga masuk budget. Tempatnya itu di daerah Tebet, berikut peta nya (yg dibintang itu).

Image

Setelah deal harga, dan printilannya (dikasih nama di bawah suvenir, warna suvenir nya apa aja,box nya gimana), disepakati kalo ga salah suvenir kelar setelah Lebaran. Packaging juga pengaruh ke harga lho. Kotak mika lebih mahal dibanding pakai kain tile (tau kan, itu lho kain kaya jaring2).Ternyata eh ternyata, suvenir itu jumlahnya mepet banget sama jumlah undangan yg dicetak. Harus nambah lagi dong ya.Berhubung itu suvenir udah sampe rumah, kita tanya dong..bisa ga nambah 100 lagi…tp kalo bisa cepet (berharap dia masih punya yg ready stok & waktu itu kalo ga salah 2 Minggu sebelum hari H). Awalnya dia bilang sanggup sediain suvenir tambahan dalam waktu seminggu, karena spare seminggu nya buat jaga2 kalo ada apa2.

Image

tempat perhiasan 

Eh lha dalah…pas udah seminggu, ditanyain dong progressnya, dan apa yang terjadi pembaca…dia bilang ga bisa😦

Panik mendadaklah saiya…moso mau ke Asemka??jauh bener…browsing2, eh alhamdulillah…nemu yang jual suvenir serupa, di Kaskus, dengan harga yang lebih murah (beda Rp.2500 kalo ga salah). Dan alhamdulillahnya lagi, tempatnya tuh di Prumpung, yg lebih deket😀 daan..dia sanggup buatin dalam waktu seminggu (udah termasuk packing, gapapa di suvenirnya ga ada nama nya, yg penting bentuknya sama). Menurut saiya sih lebih bagus yg di Prumpung, cuman memang quality controlnya ga sebagus yg di Griya Ageng. Packagingnya juga yg di Prumpung lebih ‘sederhana’😀 (what you spend is what you get).

Image

griya ageng-prumpung

Berikut penampakannya, yang boxnya gede dari Griya Ageng(warna biru&putih),yang dari Prumpung yang warna pink&kuning. Ga beda jauh kan ya kalo udah dibuka😀

GA(biru)-Prumpung(pink)

Image

suvenir tempat perhiasan

lanjut lagi kapan2 yaa…

Wassalam

Categories: Uncategorized | Tags: , , , , | 5 Comments

Post navigation

5 thoughts on “Persiapan pernikahan (part 2)

  1. mau nanya dong say,alamatnya yg d prumpung itu apa? atau nama tokonya..
    interest sm harganya :p contact me please 21c5f01d thx

  2. dita

    mbak mala,, kira2 budget secara keseluruhan habis berapa ya mbak?

  3. gaperlutau

    vendor foto nya terLupakan deh… haduuhh… kasian.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: